Wonderful Indonesia
Depan >> Berita >> Hukum >>
PELAPOR KORUPSI
Cegah Korupsi, Sistem "Whistleblowing" Mendesak di Daerah
Senin, 19 Juni 2017 - 02:00 WIB > Dibaca 1242 kali Print | Komentar
Cegah Korupsi, Sistem "Whistleblowing" Mendesak di Daerah
JAKARTA (RIAUPOS.CO) – Pemberian uang suap berkedok tunjangan hari raya (THR) yang masih subur di daerah ditengarai akibat buruknya sistem pencegahan korupsi. Penyelenggara negara di daerah tingkat I dan II mesti segera memperbaiki sistem tersebut. Setidaknya, dengan berkomitmen membentuk mekanisme pelaporan (whistleblowing system) yang akuntabel.

Sejauh ini, belum banyak daerah yang menerapkan sistem good governance tersebut. Sehingga, wajar bila masih banyak celah bagi eksekutif, legislatif serta penegak hukum (yudikatif) untuk melanggengkan praktik korupsi transaksional.

”Whistleblowing system
bisa dibentuk di masing-masing daerah,” kata peneliti Indonesia Legal Roundtable Erwin Natosmal Oemar, kemarin (18/6).

Perbaikan sistem pencegahan korupsi di daerah mendesak dilakukan seiring terbongkarnya 3 kasus dugaan suap di Surabaya, Bengkulu dan Kota Mojokerto yang menyeret pihak eksekutif, legislatif dan yudikatif. Modus pemberian uang suap dalam 3 kasus yang diungkap lewat operasi tangkap tangan (OTT) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) itu terbilang mirip.

Yakni, eksekutif dan swasta menyetor sejumlah uang ke legislatif dan penegak hukum agar pelaksanaan proyek pemerintah berjalan lancar tanpa tersentuh pengawasan atau masalah hukum yang merepotkan. Di mayoritas pemerintah daerah (pemda), baik provinsi atau kabupaten/kota, perilaku koruptif tersebut masih sangat subur.

Erwin mengatakan, mestinya lembaga pengawas, seperti Badan Pengawasan Daerah (Bawasda), Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas), Komisi Kejaksaan (Komjak), bersama pemda berkomitmen membangun whistleblowing system. Sistem itu memberikan peluang bagi pihak yang dirugikan oleh para penyelenggara negara untuk memberikan laporan secara rahasia.

Saat ini, whistleblowing system baru diterapkan oleh beberapa lembaga saja. Salah satunya, Kementerian Keuangan (Kemenkeu). Kementerian yang dipimpin Sri Mulyani itu membikin aplikasi yang memfasilitasi para pelapor (whistleblower) untuk memberikan informasi tentang indikasi pelanggaran di lingkungan Kemenkeu. Laporan bisa disampaikan melalui telepon, SMS pengaduan, fax, surat elektronik (email) dan situs web. Identitas pelapor sangat dijamin dalam sistem itu.

Menurut Erwin, whistleblowing system bisa dibangun oleh setiap institusi di daerah. Baik itu dinas, badan, atau organisasi perangkat daerah (OPD) pelayanan publik lain yang rentan terjadi korupsi transaksional. Mulai dari suap atau gratifikasi serta pungutan liar (pungli).

”Yang leading dalam membangun ini adalah pemimpin daerah, bupati atau walikota,” ujarnya.

Pemda tidak perlu menunggu instruksi pusat. Sebab, kebijakan membangun sistem pencegahan korupsi bisa dibikin masing-masing lembaga. Payung hukumnya pun bisa dibuat sendiri oleh setiap institusi bersangkutan.


Graha Pena Riau Space for Rent
KOMENTAR
Berita Update
Bengkalis
KNPI Adakan Panggung Seni Kebangsaan
Selasa, 22 Agustus 2017 - 10:20 wib
Bengkalis
MPC Pemuda Pancasila Gelar Rakercab
Selasa, 22 Agustus 2017 - 10:18 wib
Kepulauan Meranti
Bupati Minta Masyarakat Tidak Pasrah
Selasa, 22 Agustus 2017 - 10:17 wib
Insiden Sepaktakraw
Dari Bendera Terbalik hingga Insiden Sepaktakraw (Bagian 1)
Selasa, 22 Agustus 2017 - 10:15 wib
Kabupaten Indragiri Hilir
Anggota DPRD Masuki Masa Reses
Selasa, 22 Agustus 2017 - 10:12 wib
Indragiri Hulu
1.478 Atlet Jalur Siap Bertarung
Selasa, 22 Agustus 2017 - 10:04 wib
Kepulauan Meranti
Lomba Sampan Campang Meriah
Selasa, 22 Agustus 2017 - 09:57 wib
RSUD Puri Husada Tembilahan
IPWL Sulusi Positif Pecandu Narkoba
Selasa, 22 Agustus 2017 - 09:54 wib
Cari Berita
Hukum Terbaru
Kadus Laporkan Kades Bukit Selanjut

Selasa, 22 Agustus 2017 - 09:27 WIB

OTT di PN Jakarta Selatan Akan Didalami Pansus Angket KPK, Penyebabnya...
Mahfud MD Nyaris "Terjerat" Rayuan First Travel, Begini Kisahnya
Meski Miryam Murka, Anton Tak Akan Cabut Keterangan soal Markus Nari
Korban First Travel Kecewa, Berkas Pengaduan Hanya Ditumpuk Petugas
sumatranet
Ranggi Riau Pos
loading...
Follow Us