Wonderful Indonesia
PLN AKAN LAKUKAN POLING
Kalau Masyarakat Tak Setuju, Rencana Penyederhanaan Golongan Listrik Batal
Rabu, 15 November 2017 - 00:03 WIB > Dibaca 454 kali Print | Komentar
Kalau Masyarakat Tak Setuju, Rencana Penyederhanaan Golongan Listrik Batal
Ilustrasi.
JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Pemerintah memastikan rencana penerapan kebijakan penyederhanaan golongan daya listrik akan mempertimbangan berbagai aspek secara matang sebelum diputuskan. Apalagi, kebijakan tersebut menyangkut hajat hidup orang banyak.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menjanjikan akan melakukan polling kepada masyarakat. Hal itu dilakukan untuk mengetahui respons masyarakat terhadap kebijakan tersebut. Bila nantinya hasil poling menunjukkan respons negatif, maka kebijakan tersebut tidak akan dilanjutkan.

"Kalau masyarakat ini tidak setuju, tentunya kebijakan ini juga tidak perlu dijalankan. Tapi di luar itu kami kan juga akan menjelaskan apa manfaatnya untuk masyarakat," kata Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik, dan Kerja Sama (KLIK) ESDM, Dadan Kusdiana, di Kementerian ESDM, Jakarta, Selasa (14/11/2017).

Lanjutnya, pemerintah berencana untuk melakukan sosialisasi dari kebijakan tersebut. Sebab, pihaknya menganggap jika sebagian masyarakat masih belum banyak memahami pemanfaatan dari penyederhanaan golongan listrik.

"Kebijakan itu kalau tidak dibutuhkan di masyarakat ya untuk apa, tapi kan ini bukan di situ intinya, mungkin intinya masyarakat hanya belum pahami saja," tuturnya.

"Kami memahaminya kebijakan ini masih belum dipahami dengan baik. Jadi kita akan menjelaskan terus, PLN juga tadi rapat dengan Pak Menteri akan melakukan sosialisasi yang meluas, untuk memastikan bahwa apakah manfaatnya kepada masyarakat, tidak ada perubahan tarif listrik, dan masyarakat mendapatkan keleluasaan untuk menggunakan listrik sesuai kebutuhan," tambahnya.

Di samping itu, pihaknya juga memastikan bahwa pemerintah tidak memiliki niat buruk dari penyederhanaan golongan listrik. Dia mengklaim jika kebijakan itu murni untuk memberi kebebasan pelanggan dalam mengoptimalkan daya yang besar.

"Kan yang selama ini dipahami ada kekhawatiran bahwa ini upaya terselubung untuk menaikkan listrik, misalkan. Enggak ada sama sekali untuk hal tersebut. Masyarakat membayar listrik sesuai yang dipergunakan, dengan tarif yang sekarang. Per kWh-nya sama, sekarang kan Rp 1.352 per kWh untuk 900 VA, Rp 1 467,28 per kWh untuk 1.300 VA," tutupnya.

Sebelumnya penyederhanaan golongan daya listrik kepada pelanggan golongan 900 VA nonsubsidi, 1.300 VA, 2.200 VA, dan 3.300 VA menjadi 5.500 VA.

Sedangkan golongan 450 VA dengan pelanggan sebanyak 23 juta rumah tangga dan golongan 900 VA dengan pelanggan 6,5 juta rumah tangga yang disubsidi oleh pemerintah, tidak mengalami perubahan. Sementara golongan 4.400 VA hingga 12.600 VA dinaikkan dan ditambahkan dayanya menjadi 13.000 VA, dan golongan 13.000 VA ke atas dayanya akan di-loss stroom.(cr4/ce1/jpg)

Graha Pena Riau Space for Rent
KOMENTAR
Berita Update
FOTONYA BEREDAR DI MEDIA SOSIAL
Wuiihh... Pengantin Perempuan Dapat 119 Cincin dari Sang Suami
Kamis, 23 November 2017 - 18:09 wib
SEPAKBOLA
Lewat Ryan Giggs, Vietnam Mau Merumput di Piala Dunia 2030
Kamis, 23 November 2017 - 17:52 wib
MAU JADI CALEG DPR RI
Ketika Asmara Dipadu Politik, Status Istri Ketiga Pun Dilegalkan
Kamis, 23 November 2017 - 16:48 wib
USAI DITAHAN KPK
Ada Tiga Jagoan Golkar Disebut Kuat Gantikan Setnov
Kamis, 23 November 2017 - 16:37 wib
TAK TERIMA DISEBUT TERIMA UANG KORUPSI E-KTP
Anas: Itu Fitnah yang Sangat Jorok dari Orang yang Dilatih
Kamis, 23 November 2017 - 15:59 wib
PERTAMA SETELAH BOLEH DIKUNJUNGI
Istri Cantik Ini Jenguk Suaminya ke Tahanan KPK
Kamis, 23 November 2017 - 15:51 wib
TEMBILAHAN
Keagamaan Program Unggulan Bupati
Kamis, 23 November 2017 - 12:19 wib
TEMBILAHAN
Peningkatan Pendapatan Daerah Jadi Perhatian Pemkab
Kamis, 23 November 2017 - 12:07 wib
Cari Berita
Ekonomi-Bisnis Terbaru
Merayakan ulang tahun ke-50, AccorHotels membuka pintu  bagi‘pahlawan’di lingkungan sekitar
Nasib Uang Kertas dalam 5 Tahun ke Depan

Kamis, 23 November 2017 - 10:43 WIB

Menguatkan Cash Management

Kamis, 23 November 2017 - 10:00 WIB

BPJS TK Bayarkan Klaim Rp1,2 Triliun

Kamis, 23 November 2017 - 09:58 WIB

BRI Kenalkan E-Money ke Murid SD

Kamis, 23 November 2017 - 09:57 WIB

sumatranet
Sagang Online
loading...
Follow Us