Bulan Ini, Beras Sachet Beredar
Rabu, 06 Juni 2018 - 11:41 WIB > Dibaca 1090 kali Print | Komentar
Bulan Ini, Beras Sachet Beredar
LIHATKAN BERAS SACHET: Direktur Utama (Dirut) Bulog Budi Waseso memperlihatkan beras sachet di Gedung DPRD Jakarta, belum lama ini. Beras ini ditargetkan beredar sebelum Idul Fitri. (INTERNET)
Berita Terkait

Bulog Tawarkan Beras Berkualitas dan Murah

Warga Penasaran dengan Beras Sachet



JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Beras sachet (kemasan kecil) akan segera diedarkan. Targetnya, sebelum Idul Fitri yang jatuh pada tengah bulan ini. Menurut Direktur Utama (Dirut) Bulog Budi Waseso, sebetulnya sudah tidak ada persoalan berarti untuk menggulirkan kebijakan tersebut.

Tinggal mengecek kesiapan akhir menyangkut kesiapan beras, finalisasi model sachet, hingga pemetaan distribusi. “Nah ini kan dicetak harus sama, modelnya sama, dan kesiapan beras di daerah,” katanya di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (5/6).

Tapi, pria yang akrab disapa Buwas itu belum bisa memastikan berapa ton yang akan dikemas sebagai tahap awal. Untuk diketahui, pembuatan beras sachetan menjadi salah satu terobosan yang dilontarkan Buwas setelah dilantik sebagai Dirut Bulog bulan lalu.

Rencananya, beras dengan kualitas premium itu akan dibuat kemasan berukuran 200 gram atau setara tiga piring nasi. Harga yang dipatok Rp2.500 per sachet. Mantan Kabareskrim itu menambahkan, untuk tahap awal, pihaknya memang hanya mengemas untuk beras jenis premium.

Namun, tidak menutup kemungkinan, ke depannya akan menjual jenis lainnya. “Kita uji coba lapangan, premium ini kan kualitasnya bagus. Jangan sampai ada komplain berasnya jelek,” tuturnya.

Buwas juga menegaskan, kebijakan tersebut boleh dilakukan oleh pelaku usaha beras lain. Sebab, lanjutnya, pengedaran beras sachetan dibuat Bulog bukan untuk kepentingan bisnis. Melainkan untuk menjaga ketersediaan beras di lapangan sehingga tidak terjadi kelangkaan.“Itu kan tujuannya bukan bisnis, tapi bagaimana beras sebagai bahan pokok ada dimana-mana. Tak ada lagi kelangkaan beras,” kata dia.

Dengan harga Rp2.500, dia yakin semua kalangan bisa mengakses beras setiap harinya. Selain itu, lanjutnya, pembuatan beras sachet dengan ukuran yang kecil juga sebagai upaya menghindari upaya pengoplosan oleh oknum. Sebab secara teknis jauh lebih sulit jika mengoplos ukuran kecil, mengingat mudah untuk dikenali. ”Kalau kita tak siasati itu, kalau kita gelontorkan beras curah, ya berubah-ubah (dioplos),” katanya.(far/ttg/jpg)
KOMENTAR
Berita Update

BKD Prov Riau Road To Siak 24 November Mendatang
Sabtu, 17 November 2018 - 13:28 wib

Telkomsel Raih Dua Penghargaan Tingkat Asia Pasifik
Sabtu, 17 November 2018 - 11:01 wib

Harimau Terjebak di Kolong Ruko, Berhasil Diselamatkan
Sabtu, 17 November 2018 - 09:50 wib

Toyota Posisi Teratas untuk Fitur Keselamatan
Sabtu, 17 November 2018 - 09:48 wib

Dari Ambon Daihatsu Jelajahi Pulau Seram
Sabtu, 17 November 2018 - 08:31 wib

Dua Kecamatan Masih Terendam
Sabtu, 16 November 2018 - 17:30 wib
Lutut Istri  Disenggol, Nelayan Bacok Tetangga

Lutut Istri Disenggol, Nelayan Bacok Tetangga
Sabtu, 16 November 2018 - 17:00 wib

Miliki 30 Kg Ganja, Petani Ditangkap
Sabtu, 16 November 2018 - 16:15 wib
Cari Berita
Ekonomi-Bisnis Terbaru
Telkomsel Raih Dua Penghargaan Tingkat Asia Pasifik

Sabtu, 17 November 2018 - 11:01 WIB

E-Samsat Tahap II Dibuka, BNI Perluas Layanan ke 16 Provinsi
Toyota Posisi Teratas untuk Fitur Keselamatan

Sabtu, 17 November 2018 - 09:48 WIB

BPJS Ketenagakerjaan Gandeng Kajati Riau Eksekusi Penunggak Iuran
Dari Ambon Daihatsu Jelajahi Pulau Seram

Sabtu, 17 November 2018 - 08:31 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us