Dayung Ukir Sejarah, Sepakbola Gagal ke 8 Besar
Sabtu, 25 Agustus 2018 - 12:38 WIB > Dibaca 3051 kali Print | Komentar
Dayung Ukir Sejarah, Sepakbola Gagal ke 8 Besar
HORMAT BENDERA: Atlet Indonesia hormat bendera saat menyanyikan lagu Indonesia Raya usai penyerahan medali cabang olahraga dayung nomor LM 8+ di Lintasan Dayung JSC Palembang, Jumat (24/8/2018).(BAWAH) LESU: Pemain Indonesia tertunduk lesu setelah kalah adu penalti melawan Uni Emirat Arab pada babak 16 Besar sepakbola Asian Games 2018 di Stadion Wibawa Mukti Cikarang, Jumat (24/8/2018). (EVAN ZUMARLI/DIPTA WAHYU/JPG)
PALEMBANG (RIAUPOS.CO) - Sejarah baru diukir tim dayung Indonesia di Asian Games 2018. Mereka berhasil menyumbang 1 emas, 2 perak, dan 2 perunggu dari sepuluh nomor yang diikuti. Capaian tersebut sekaligus menjadi yang terbaik bagi tim dayung Merah Putih sepanjang Asian Games itu.

Kemarin, satu emas berhasil disabet dari nomor lightweight men’s eight (LM8+) di venue rowing and canoeing Regatta Course Jakabaring Sport City. Sekaligus menyumbang emas kesembilan bagi kontingen Indonesia. Duel seru terjadi antara Indonesia dan Uzbekistan. Skuad yang diisi Ali Buton, Ferdiansyah, Ihram, Ardi Isadi, Denri Maulidzar, Tanzil Hadid, Jefri Ardianto, Muhad Yakin, dan Ujang Hasbulloh itu sempat ketinggalan start dari tim Uzbekistan.

Meski begitu, Indonesia tak mau kalah. Selepas 1.000 meter, Ali Buton dkk menambah kecepatan dan kekuatan tangannya mengayuh. ”Kami ada sandi khusus untuk sprint dengan berteriak wakanda!” ujar Irham, salah satu pedayung LM8+.

Usaha tersebut membuahkan hasil. Mereka mampu menyalip tim Uzbekistan. Memasuki 500 meter jelang finis, tim Indonesia mampu unggul setengah perahu dari tim negara pecahan Uni Soviet itu. Sorak-sorai riuh penonton pun menggema menyemangati pedayung Tanah Air yang sedang bertarung itu.

”Ayoo Indonesia…. Ayoo teruuuuss!” seru penonton riuh.

Hingga akhirnya, suara ratusan penonton yang memadati tribun bergemuruh selepas perahu Indonesia mampu finis di posisi pertama. Sembilan pedayung yang masih berada di atas perahu pun berteriak lepas sembari mengangkat kedua tangan mereka yang mengepal. Sampai-sampai Ujang yang bertugas sebagai juru mudi berdiri di atas kapal meluapkan kegembiaraannya.

Melihat kesuksesan tim LM8+ di pesta olahraga Asia tersebut tidak lepas dari perjuangan para atletnya. Minimnya kompetisi di dalam negeri, membuat mereka kesulitan untuk mengasah kemampuan. ”Hanya ada tiga kompetisi rowing di Indonesia. Cuma Kejurnas, Pra-PON, dan PON,” terang Irham.

Maklum, rowing bukan termasuk olahraga populer di Indonesia. Selama ini, PB PODSI menyeleksi atlet-atlet pelatnas berdasarkan tiga kompetisi itu. Meski beregu, pemilihan skuad LM8+ diseleksi secara individu. Selain itu, mereka juga harus sering bertanding di luar negeri untuk meningkatkan kemampuan para atletnya. ”Rowing ini olahraga yang memerlukan biaya besar. Support pemerintah sangat penting bagi kami,” ucap manajer tim dayung Budiman Setiawan.

Perlu 7 tahun berlatih bersama bagi tim LM8+ untuk mewujudkan emas. Setiap tahun harus ada kenaikan tren positif. Di kancah Asia Tenggara, nomor yang melibatkan delapan pedayung itu selalu menyabet emas sejak tahun 2011, 2013, dan 2015. Tahun lalu, di Malaysia, tidak dipertandingkan. Selain itu, tim LM8+ juga mengikuti kejuaraan internasional di Eropa untuk mengadu kemampuan sekaligus menambah jam terbang. Khusus, persiapan jelang Asian Games 2018, mereka melakoni tiga kali turnamen. Sekali di Australia dan dua kali di Belanda.


KOMENTAR
Berita Update
Ariel, Anak Pengumpul Brondolan Sawit Jadi Pembalap Motorcros
Berawal dari Motor Bekas Hingga Raih Ratusan Piala
Rabu, 23 Januari 2019 - 10:45 wib

PWI Diperkenalkan Cikal Bakal Berdirinya PT RAPP
Rabu, 23 Januari 2019 - 10:35 wib
Mayat Perempuan  Tanpa Identitas  di Jalan Minas

Mayat Perempuan Tanpa Identitas di Jalan Minas
Rabu, 23 Januari 2019 - 10:30 wib

Grasi Susrama Ironis Kemerdekaan Pers
Rabu, 23 Januari 2019 - 10:28 wib
Untuk Jembatan Siak IV
Muncul Nama Panglima Ghimbam
Rabu, 23 Januari 2019 - 10:05 wib
KPU Libatkan Pemuda hingga Pegiat Medsos

KPU Libatkan Pemuda hingga Pegiat Medsos
Rabu, 23 Januari 2019 - 10:01 wib

Syamsuar Bedah APBD Riau di Gedung BI
Rabu, 23 Januari 2019 - 10:01 wib

Jadi Buruh Batu Bata hingga Jual Gorengan
Rabu, 23 Januari 2019 - 09:53 wib
Cari Berita
Olahraga Terbaru
Titus Bonai Pilih Pulang Kampung

Selasa, 22 Januari 2019 - 13:45 WIB

Polres Meranti Juara Turnamen Futsal Sago Old Star 2019

Selasa, 22 Januari 2019 - 13:00 WIB

Bank Sumsel Babel Lolos Final Four, Langkah Aneka Gas Terhenti
Taekwondo Ditargetkan Emas SEA Games dan PON

Selasa, 22 Januari 2019 - 11:45 WIB

Reuni #10YearsChallenge

Sabtu, 19 Januari 2019 - 11:56 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us