Surat Orang Dekat Kim Jong Un Bikin Korea Panas Lagi
Jumat, 31 Agustus 2018 - 18:16 WIB > Dibaca 453 kali Print | Komentar
PYONGYANG (RIAUPOS.CO) - Sepekan terakhir, hubungan Amerika Serikat (AS) dan Korea Utara (Korut) tegang lagi. Setelah membuat Pyongyang berang karena tiba-tiba membatalkan kunjungan Menlu Mike Pompeo, Washington bikin Korut makin geram Selasa (28/8). AS menjadwalkan kembali latihan militer gabungan dengan Korea Selatan (Korsel). 

Menteri Pertahanan James Matis menegaskan bahwa latihan perang AS-Korsel kembali normal tahun depan. ”Kami tidak punya rencana untuk menunda simulasi lagi di masa depan,” ungkapnya sebagaimana dikutip The Guardian. Dia menambahkan bahwa pembatalan latihan militer gabungan tahun ini lebih dari cukup. 

Washington membekukan seluruh jadwal latihan militer gabungan AS-Korsel setelah Pyongyang menunjukkan iktikad baik soal nuklir. Pemerintahan Donald Trump menganggap Korut sportif dengan mewujudkan denuklirisasi. Tapi, belakangan aktivitas pembongkaran fasilitas nuklir Korut berhenti. AS pun berubah sikap. ”Trump baru saja mengakui kalau pembicaraan (AS-Korut) tersendat. Jika gagal, semuanya akan kembali ke nol,” ujar Vipin Narang, pakar keamanan di Massachusetts Institute of Technology, kepada Channel News Asia. 

     Dalam konferensi pers, Mattis menegaskan bahwa kerja sama militer AS dan Korsel akan kembali normal. Simulasi perang rutin dua negara pun akan kembali dijadwalkan. Satu tahun dua negara sekutu itu menghelat minimal dua latihan perang gabungan. Kemarin (29/8) CNN melaporkan bahwa keputusan AS untuk menormalkan aktivitas militernya dengan Korsel terpicu surat Kim Yong-chol. 

Wakil penasihat pemerintah Korut yang juga orang dekat Kim Jong-un itu melayangkan protes kepada Trump secara tertulis. Dia menganggap AS tak serius berdamai dengan Korut. Sebab, ancaman sanksi masih tetap nyata. 

Di ujung suratnya, konon, Yong-chol mengancam Trump. Jika negosiasi damai gagal, Korut akan kembali melanjutkan program nuklirnya untuk membuat senjata. (bil/c6/hep) 
KOMENTAR
Berita Update
Pencairan TB Dilakukan Bertahap

Pencairan TB Dilakukan Bertahap
Senin, 24 September 2018 - 10:50 wib
350 Guru Komite Akan Diangkat Jadi Honor Pemko
Komisi III Ingatkan Disdik
350 Guru Komite Akan Diangkat Jadi Honor Pemko
Senin, 24 September 2018 - 10:42 wib

Baby Shima Bius Warga Kota Jalur
Senin, 24 September 2018 - 10:40 wib

Pelaku Curas Antar Provinsi Dibekuk
Senin, 24 September 2018 - 10:39 wib

Akun FB Wako Diretas, Pelaku Minta Uang
Senin, 24 September 2018 - 10:32 wib
Polsek Pekanbaru Kota Selidiki Bandar Sabu

Polsek Pekanbaru Kota Selidiki Bandar Sabu
Senin, 24 September 2018 - 10:17 wib
 23 Ribu Titik PJU Biang Bengkaknya Tagihan
Ajuan Anggaran Banyak ke PJU
23 Ribu Titik PJU Biang Bengkaknya Tagihan
Senin, 24 September 2018 - 09:54 wib
Kejari Agendakan Pemeriksaan Sejumlah Pihak
Dugaan Penyimpangan Rehab Gedung Command Centre
Kejari Agendakan Pemeriksaan Sejumlah Pihak
Senin, 24 September 2018 - 09:52 wib
Belum Tahu Progres Proyek Gedung Pasar

Belum Tahu Progres Proyek Gedung Pasar
Senin, 24 September 2018 - 09:18 wib

Ribuan Alumni SMEA Negeri Hadiri Reuni Akbar
Senin, 24 September 2018 - 09:12 wib
Cari Berita
Internasional Terbaru
Stroberi Berjarum Repotkan Australia

Sabtu, 22 September 2018 - 14:47 WIB

Najib Razak Kena 25 Dakwaan Baru

Jumat, 21 September 2018 - 15:58 WIB

Korut Segera Tutup Fasilitas Nuklir Utama Tongchang-ri

Jumat, 21 September 2018 - 14:30 WIB

AS Potong Bantuan Dana bagi Palestina

Kamis, 20 September 2018 - 18:38 WIB

Ancaman Serius Plastik Mikro

Kamis, 20 September 2018 - 17:37 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us