Depan >> Berita >> Riau >>
Pengadilan Putuskan BUMD Bayar Hak Karyawan
Rabu, 05 September 2018 - 18:30 WIB > Dibaca 378 kali Print | Komentar
BENGKALIS (RIAUPOS.CO) - Ketua Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru, Drs Arifin SH MHum telah melakukan teguran kepada Direktur PT BLJ (BUMD), yang semula sebagai tergugat dan kini disebut termohon eksekusi, agar membayar hak-hak pemohon eksekusi sebesar Rp 10.747.010.200.

Berita acara Aanmaning (teguran) tetanggal 29 Agustus 2018 tersebut, juga ditujukan kepada Bupati Bengkalis, beralamat di Jalan Ahmad Yani No.70 Bengkalis Riau, sebagai turut tergugat dan kini disebut turut termohon eksekusi.

Kepada kedua Termohon Eksekusi tersebut, agar dalam tenggang waktu delapan hari, melaksanakan putusan Pengadilan Hubungan Industrial pada Pengadilan Negeri Pekanbaru Nomor : 14/Pdt.Sus-PHI/2017/PN.Pbr, tanggal 4 Mei 2017 yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap bersifat condemnatoir, yakni dengan membayar hak-hak para pemohon eksekusi.

Selanjutnya, Ketua Pengadilan Negeri Pekanbaru menyampaikan kepada Termohon Eksekusi, bahwa kepadanya diberikan waktu selama 8 (delapan) hari untuk membayar seluruh hak-hak Para Pemohon Eksekusi.

Sedangkan kepada turut termohon eksekusi (Bupati Bengkalis), meskipun pada amar putusan tidak ada penghukuman untuk membayar, akan tetapi harus ikut serta melaksanakan putusan, karena Termohon Eksekusi merupakan BUMD yang penggunaan atau Sumber Keuangannya berhubungan erat dengan APBD Kabupaten Bengkalis. Sehingga Kepala Daerah Kabupaten Bengkalis wajib melakukan upaya melalui proses pengesahan APBD.

Annmaning Pengadilan Negeri Pekanbaru ini keluar setelah mantan karyawan BUMD Bumi Laksamana Jaya mengajukan gugatan terkait bekum dibayarkannya pasangon karyawan yang sudah di PHK.   Terkait dengan berita acara Annmaning (teguran) tersebut, Wakil Ketua DPRD Bengkalis, H Indra Gunawan Phd mengatakan, tidak ada alasan lagi bagi kedua Termohon Eksekusi untuk tidak membayarkan hak-hak kepada pemohon (karyawan BUMD).

“Sudah ada putusan dari Pengadilan Negeri Pekanbaru, juga sudah ada Legal Opinion dari Kejaksaan Negeri Bengkalis, juga sudah ada pendapat dari BPKP dan kini sudah ada pula teguran dari PN Pekanbaru karena Tergugat belum menjalankan amar putusan pengadilan. Jadi tidak ada lagi yang perlu dikawatirkan, dan diharapkan hak-hak eks karyawan BUMD segera dibayarkan,” ujar Indra Gunawan.

Ia menambahkan, sejatinya jika hak-hak eks karyawan BUMD ini dibayarkan pasca putusan pengadilan, maka jumlahnya hanya berkisar Rp5,6 miliar. Namun setelah putusan ini bertambah menjadi Rp10,7 miliar lebih.(evi)
KOMENTAR
Berita Update

PT Amanah Travel Berangkatkan 23 Jamaah Umrah
Rabu, 20 November 2018 - 21:38 wib
Orba Jadi Alat untuk Takut-Takuti Rakyat

Orba Jadi Alat untuk Takut-Takuti Rakyat
Rabu, 20 November 2018 - 19:30 wib
Kemenpan RB Tak Akan Turunkan Passing Grade CPNS 2018

Kemenpan RB Tak Akan Turunkan Passing Grade CPNS 2018
Rabu, 20 November 2018 - 18:51 wib
Transaksi Mencurigakan Tokoh Agama

Transaksi Mencurigakan Tokoh Agama
Rabu, 20 November 2018 - 18:25 wib
Surat Suara Lebih Besar dari Koran

Surat Suara Lebih Besar dari Koran
Rabu, 20 November 2018 - 17:54 wib

Najib Razak Kembali Diperiksa KPK Malaysia
Rabu, 20 November 2018 - 17:36 wib
Granadi Disita, DPP Partai Berkarya Pindah Kantor

Granadi Disita, DPP Partai Berkarya Pindah Kantor
Rabu, 20 November 2018 - 17:32 wib

Sabu Rp4 M Disimpan dalam Tas Ransel
Rabu, 20 November 2018 - 17:22 wib
Dua Mahasiswi Tewas Ditabrak Truk

Dua Mahasiswi Tewas Ditabrak Truk
Rabu, 20 November 2018 - 15:00 wib

Pemkab Komit Kelola Lahan Gambut
Rabu, 20 November 2018 - 14:30 wib
Cari Berita
Riau Terbaru
2 Hafiz Rohul Raih Juara di MHQ ASEAN

Selasa, 20 November 2018 - 17:38 WIB

Dua Mahasiswi Tewas Ditabrak Truk

Selasa, 20 November 2018 - 15:00 WIB

TP PKK Berikan Penanganan Stunting di 10 Desa

Selasa, 20 November 2018 - 14:00 WIB

Bupati Launching Aplikasi Sipedih

Selasa, 20 November 2018 - 13:30 WIB

Rp772,5 Juta Beasiswa Belum Disalurkan

Selasa, 20 November 2018 - 12:30 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us
Populer hari ini