PDIP Bersih dari Caleg Mantan Koruptor, Gerindra 5
Selasa, 11 September 2018 - 01:01 WIB > Dibaca 530 kali Print | Komentar
JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Pengamat politik dari Aukflarung Institute Dahroni Agung Prasetyo mengapresiasi PDI Perjuangan yang bisa menyusung daftar calon anggota legislatif (caleg) untuk Pemilu 2019 tanpa mengusung figur yang pernah menjadi napi korupsi. Menurut Dahrono, partai pimpinan Megawati Soekarnoputri itu juga tegas terhadap kadernya yang terjaring operasi tangkap tangan (OTT) kasus suap.

“Jika ada kader di-OTT, PDIP langsung melakukan pemecatan seketika. Bukan sekadar omongan, karena seketika juga pemberhentian dilakukan dan suratnya pun disampaikan ke publik. Jadi tak asal klaim saja," kata Dahroni, Senin (10/9).

Sebelumnya, mantan anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) Hadar Nafis Gumay membeber data tentang mantan napi korupsi yang bisa menjadi caleg. Berdasar catatan Hadar, setidaknya ada 34 caleg mantan napi korupsi yang diloloskan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu).

Merujuk data yang dikumpulkan Hadar, Gerindra menjadi partai yang mengusung caleg berlatar belakang napi korupsi paling banyak, yakni lima orang. Selanjutnya PAN dan Golkar masing-asming 4 caleg.

Sedangkan PKPI, Hanura dan Partai Berkarya masing-masing 3 caleg. Adapun Nasdem, Perindo, Garuda dan Partai Demokrat masing-masing 2 caleg. Untuk PKS dan PBB masing-masing 1 caleg.

Dahroni menyebut ketegasan PDIP untuk tidak mengusung caleg berlatar belakang napi korupsi perlu menjadi catatan publik. Bahkan, PDIP juga cekatan melakukan pergantian antar-waktu (PAW) terhadap kadernya di DPRD Kota Malang yang menjadi tersangka suap sehingga dijerat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

"Silahkan saja dibandingkan dengan partai lain. Buka saja catatan, apakah mereka melakukan langkah sama dengan PDIP," kata Dahroni.

Dalam catatan Dahroni, PDIP sudah melakukan bersih-bersih sejak rapat kerja nasional (rakernas) di Bandung pada 2011. Dalam forum itu pula Megawati mencanangkan PDIP sebagai partai pelopor dalam pemberantasan korupsi.

“Maka tak heran bila PDIP tak pernah terkena stigma, sebut saja seperti Partai Demokrat yang sampai sekarang belum bisa lepas dari kasus menyangkut Nazaruddin," ulas Dahroni.

Hal lain yang juga patut diapresiasi adalah cara PDIP menyaring bakal caleg. Bahkan, ada proses administrasi, psikotes hingga wawancara mendalam.

Oleh karena itu Dahroni tak heran ketika PDIP menjadi satu-satunya partai besar yangbersih dari caleg mantan napi korupsi. "Semua mantan napi korupsi yang jadi caleg langsung dicoret," kata Dahroni.(lov/rmol/jpg)

Sumber: JPNN
KOMENTAR
Berita Update

Festival Zhong Qiu Berpusat di Jalan Karet
Sabtu, 22 September 2018 - 09:53 wib

Event Tour de Siak Tahun 2018 Resmi Ditutup Bupati Siak
Sabtu, 21 September 2018 - 23:41 wib

Dua Kali Runner up, SMA Darma Yudha Targetkan Champion
Sabtu, 21 September 2018 - 19:00 wib

Tak Mudah Raih Maturitas SPIP
Sabtu, 21 September 2018 - 18:30 wib

Pengelola Diminta Optimalkan Aset untuk Kesejahteraan Desa
Sabtu, 21 September 2018 - 18:00 wib
Warga Dambakan Aliran Listrik

Warga Dambakan Aliran Listrik
Sabtu, 21 September 2018 - 17:00 wib

Real Wahid dan UIR Juara Kejurda Futsal 2018
Sabtu, 21 September 2018 - 16:30 wib

Etape Terakhir Diraih Tim Sapura Cycling Malaysia
Sabtu, 21 September 2018 - 16:14 wib

Hotel Prime Park Promo Wedding Expo
Sabtu, 21 September 2018 - 16:01 wib

Kondisi Firman Makin Membaik
Sabtu, 21 September 2018 - 16:00 wib
Cari Berita
Politik Terbaru
Apresiasi Komitmen Partai

Jumat, 21 September 2018 - 17:30 WIB

Jadi Timses, Ketum Pemuda Muhammadiyah Mundur dari  PNS

Jumat, 21 September 2018 - 13:55 WIB

Komitmen Tolak Politik Transaksional

Jumat, 21 September 2018 - 11:24 WIB

Terima 278 Formasi CPNS

Jumat, 21 September 2018 - 11:20 WIB

Dipecat PAN, Andi Nurbai Tunggu Surat Gubri

Kamis, 20 September 2018 - 16:00 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us
Populer hari ini
Festival Zhong Qiu Berpusat di Jalan Karet