OLEH DR H MUHAMMAD SYAIFUDIN, MAG - DEKAN FAKULTAS TARBIYAH DAN ILMU KEGURUAN UIN SUSKA RIAU

Kepribadian Wara

Petuah Ramadhan | Minggu, 26 Mei 2019 - 10:44 WIB

Kepribadian Wara
PUASA di bulan Ramadan memiliki misi untuk mendidik manusia memiliki kepribadian yang wara’, karena inti dari ibadah puasa adalah kemampuan untuk imsak (menahan diri) dari segala sesuatu yang membatalkan puasa dan yang menghilangkan pahala puasa dari terbit fajar sampai terbenam matahari.

Selama berpuasa kita dididik untuk mampu menahan diri dari segala sesuatu yang bernilai halal (makan, minum, dll) di luar puasa, apalagi yang haram. Sikap wara’ ini merupakan manifestasi dari keimanan seseorang kepada Allah dan hari akhir.

Salah satu hikmah beriman kepada hari akhir adalah tertanamnya sebuah keyakinan bahwa semua amal perbuatan kita sewaktu hidup di dunia akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah swt. Meskipun manusia mampu lolos dari pengadilan dunia, namun ia tidak akan mampu lolos dari pemeriksaan Allah di Yaumil Mahsyar (hari kiamat), di mana Allah tampil sebagai Qadhi Rabb Jalil (hakim tunggal) yang akan memeriksa sekecil apapun amal perbuatannya (Q.S. Al-Zalzalah: 7-8).

Dalam sebuah hadis qudsi yang diriwayatkan oleh Imam al-Hakim dijelaskan, bahwa setiap manusia akan diperiksa satu-persatu dihadapan Allah, kecuali orang-orang yang wara’ karena Allah segan kepada mereka, menghormatinya, dan akan memasukkan mereka ke surga tanpa hisab. Hadis ini menggambarkan betapa istimewanya seorang hamba yang berpredikat wara’ dihadapan Allah. Siapakah mereka? Mereka adalah orang yang mampu menjauhkan diri dari segala sesuatu yang berstatus syubhat (hal-hal yang meragukan atau tidak jelas statusnya), apalagi haram.

Dalam pemenuhan kebutuhan hidup sehari-hari, manusia memiliki kecenderungan untuk mencari dan mendapat rezeki dengan cara yang tidak dibenarkan oleh agama. Prinsip menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuan sering mewarnai kehidupan manusia, lebih-lebih tatkala mendekati lebaran (idul fitri).

Seorang ayah/suami, terkadang harus mencuri (termasuk korupsi) dan melakukan hal-hal yang tidak dibenarkan oleh agama demi untuk menyenangkan anak/isteri dalam merayakan Idul Fitri. Oleh karena itu, Allah memerintahkan kepada manusia untuk menikmati karunia Allah di muka bumi ini dengan cara yang halal dan baik (Q.S. Al-Baqarah: 168).

Sebagai ilustrasi tentang sosok pribadi yang wara’ adalah Abu Bakar as-Shiddiq r.a. Beliau merupakan sosok pribadi yang sangat berhati-hati (selektif) dalam mengkonsumsi setiap makan atau minuman yang masuk ke perutnya. Jika yakin berstatus halal, maka beliau akan memakannya. Namun, jika tidak yakin atau ragu-ragu, maka beliau akan meninggalkannya. Dikisahkan bahwa pernah suatu kali beliau terlanjur mengkonsumsi makanan yang tidak jelas statusnya. Tatkala mendapatkan penjelasan dari pembantunya, maka beliau segera memuntahkan kembali makanan tersebut dengan berbagai macam cara.

Secara bersamaan, melintaslah seorang sahabat lainnya seraya menegur beliau bahwa memuntahkan kembali makan secara paksa akan membahayakan nyawa. Beliau menegaskan bahwa lebih berbahaya api neraka yang akan menyentuh dirinya dari pada mati karena memuntahkan makanan yang haram. Hal tersebut telah ditegaskan Rasulullah SAW bahwa setiap darah dan daging yang mengalir di dalam tubuh manusia berstatus haram, maka neraka pasti akan membakarnya (al-Hadis).

Sikap selektif yang ditunjukkan oleh Abu Bakar tersebut merupakan hakikat pribadi yang wara’. Sudah sepantasnya setiap kita meneladaninya dalam kehidupan sehari-hari, sehingga diharapkan akan lahir sosok yang bersih (clean), terutama para pemimpin negeri ini. Mampukah nilai wara’ seperti ini kita terapkan pasca bulan Ramadan yang akan datang? Wallahu A’lam.***



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com