Oleh : Jefri al Malay

Kumpulan Puisi Jefri al Malay

27 September 2015 - 09.42 WIB > Dibaca 2744 kali | Komentar
 
Kumpulan Puisi Jefri al Malay
Jefri al Malay

Nak diarak, Menganak Sentak

Ahainak memecah jarak, mendedah kehendak dalam sekali sentak!

Kami;
usap-usapkan niat
panjat-panjatkan hajat
lantang-lantangkan tekad
simpul-simpulkan angan

Jadi nak jadi apalah kiranya
Segenggam ingin mengepal
Tujukan ayun di bentangan sempadan

Ahaiyang terkurung murung adalah sejambangan tenung

Nak ditebas agar luncas lepas di hembusan nafas tak berbatas
Bela tak bela;
Kami menggelinjang rela
Peluk tak peluk;
Kami tak kan bertekuk
Belai tak belai;
Kami kan tetap mengilai
Jengah tak jengah;
Kami tak mungkin lengah

Lantas, di pelantar waktu yang kita semai ini,
Jelma apakah kiranya?
Kalau tak memuai ianya;
Sekalung dendam yang beranak pinak
Segelombang dengki menghantam diri
Mengikis tepian nurani

Alahaisembunyi mana tempat nak sembunyi jika rutuk ini tak berkesudahan
Alahailangkah mana jalan nak melangkah jika kemaruk ini tak kunjung reda

Yang memenjarakan sebungkah nafas
Kadangkala dari percik-percik nafsu.
Tercungap jua akhirnya
Tanpa sempat melambai tega

Yang merantaikan  sejenjang harap
Adakalanya dari tempias-tempias kuasa
Tertunduk lesulah ujungnya
Tiada lagi kerling mesra menyambut sama.


Kini;
Laman telah pun berabad dulu membentang
Tak molek pula membiarkan lengang
Berkepanjang mengisi luang
Tak padan jua mengabaikan sebaris salam
Sebagai tanda pembuka lawang

Maka;
Perlu sesekali dedahkan tingkap
Dengarkan gumam dan dengung harap
Tilikkan ucap !
Dan seuntaian aksara yang melecitkan serakan makna di tiap-tiap gaungnya.

Melabuhkan mimpi yang dihaduk-haduk musim
Kami mabuk sebelum sampai ke dermaga.
Muntah pun berjelaga
Mengoyak kelam dan senyap
Pun nafas tercungap-cungap menerjemahkan sempadan
Tubuh gigil ini menyeret seonggok sengak
Yang semakin menyenak
Sentak di mana sentak hendak dilepaskan
Kalau hanya umpatan yang memecah
Tak henti sergah menyegah

Dalam keniscayaan yang paling hakiki
Seharusnya tabur-taburkan budi, arak-arakan bijak
Sembari menggumamkan kemulian
Bukankah di tiap-tiap goresan, pekikan, tarian, bunyi dan juga rupa
Kita selalu mengusung faedah
Tidakkah dalam kemarau nurani
Kita senantiasa mengapit asa
Mengempang lengan persamaan sebagai penanda.

Kita pun terkadang membujuk rajuk
Yang terlanjur memeluk zaman
Atau mengisahkan nandung rindu tertuju pada yang satu
Dan yakinlah;
Sempadan ini tidak menjadi-jadi
Tidak membukit ianya, walau digerus waktu.

Ini nandung berpangku hajat;
Sepakat mengebat dipepat-pepatkan
Jemari  seru disusun-susunkan
Mengarak harap, usah ditunda
Gumamkan azimat penawar lara
Serapahkan untung di semerata

Seumpama hati menugal rindu;
Kami nak hanyutkan keliru
nak layarkan beragam deru seteru
nak arak-arakkan sebongkah pongah
nak redamkan sedentam dendam
nak humban setali  dengki
nak sakatkan sepekat khianat
sembari merapal kaji!

Sampai hendaklah sampai
Ke tasik dan muara kemulian.

Bandar Seteru, Juli-Spetember 2015


Kelip-kelip Mata, Manakah Bintang
Salsabila Shofi al Mahya

Kelap-kelip mata, manakah bintang?
Tanyamu ketika malam menyelubungi kita dalam pelukan manja. Kudongakkan kepala sembari menikmati untaian nada dari hangatnya senda.

Kau seolah mengulum mimpi. Dari jemari mungil menuju pada titik-titik cahaya yang bertaburan di atap rumah kita. Aku masih mengerling tatkala kau tumpahkan tawa.

Kelap-kelip mata, manakah bintang?
Teras rumah kita pun menyala. Ukirannya seolah hidup, mengisahkan gemilang sejarah yang sering kupapah, pun berita tentang marwah yang kalah.

Sementara, orang di jalanan tidak lagi saling sapa, tatkala kau tak mampu membendung heran. Dedaunan bisu, menyimpan seru sembari dengarkan nandungmu, aku belajar untuk tidak kelu.

Kelap-kelip mata, manakah bintang?
Suaramu terdengar bergetar, seolah-olah membuka keran alam semesta, agaknya. Pun aku memburu nafkah masih dengan cara menjual kata-kata indah.

Lafal bunyi bersama sepuh angin ditelingaku, kau bersebati mengeja takdir semata. Jelas, kemudi malam ini kau kendalikan, berkayuh di jalan-jalan remang, aku pimpin engkau.

Kelap-kelip mata, manakah bintang?
Kau ingin memeliharanya, setangkup cahaya berkelap-kelip. Untuk kau jamah indahnya, kau bela jaraknya, dan engkau pun belajar menunjuk ke atas.

Sesekali perlu juga kau simpan air mata di teluk rela, apatah lagi ketika tak kau temui bias cahaya walaupun menyapu pandang di keluasan kelam. Percahayalah, awan kerap kali memeram sanggam.

Kelap-kelip mata manakah bintang?
Sebuah buku diari, kuhadiahkan. Di lembar sucinya, bolehlah kau tulis tentang rindu atau nyilu sembilu yang sering menetaskan harap dalam jagamu.

Kau tak perlulah meruncingkan pensilmu,Tangkap rasa dari rupa-rupa kehendak fana, serbukkan fikirmu dari dentang-dentum bunyi, remeh temeh dari sisanya, jangan kau cemaskan!

Kelap-kelip mata, manakah bintang?
Dengan alasan yang sama, engkau mekarlah serupa bunga. Serbukkan harum di semerata, kelak wewangianmu entah untuk siapa.

Aku kan menjauh tiada berjarak, mendekat tidak pula merapat. Tapi pangkuan dan sandaran memang telah kulebarkan berdulang-dulang, untukmu. Lantas, lafalkanlah olehmu berbuncah rindu.

Kelap-kelip mata manakah bintang?
Bintang itu, cahaya nak! Serupa harapan, dengannya kau akan menyauk mimpi, menghunus  ilusi. Kau bisa membela berlaksa kemungkinan!

Pun, nyaring nantinya adalah bahasa ibumu, kunanti dari engkau yang gemar menepuk silau. Mungkin tak lagi mengayak tanya selain berkata Kita adalah mereka saat ini, dalam cinta, dalam pesona makna.

Bandar Seteru, Agustus-Spetember 2015

 

Jefri al Malay, lahir di Sungai Pakning, 16 Oktober 1979. Alumni Akademi Kesenian Melayu Riau dan Fakultas Ilmu Budaya Universitas Lancang Kuning ini kini adalah jurnalis dan dosen luar biasa di almamaternya. Buku puisinya Kemana Nak Melenggang (Yayasan Pusaka Riau, 2013), dan Timang-timang Nak Ditimang Sayang (Seligi Press, 2014, meraih Buku Pilihan Anugerah Sagang 2014). Pernah dinobatkan sebagai Johan Penyair Panggung se-Asia Tenggara dalam helat Tarung Penyair Panggung 2011, di Tanjung Pinang.

KOMENTAR
Terbaru
Rabu, 14 November 2018 - 20:40 wib

Cuti Bersama Idulfitri Tahun Depan Lebih Pendek

Rabu, 14 November 2018 - 19:30 wib

Reaksi Brexit dan Dampak Ekonomi Cina Picu Pelemahan Rupiah

Rabu, 14 November 2018 - 19:28 wib

Kebut Pertumbuhan, RI Perbaiki SDM

Rabu, 14 November 2018 - 16:15 wib

Bonus Demografi Diharapkan Sampai ke Masyarakat

Rabu, 14 November 2018 - 16:00 wib

APBD Kampar Diperkirakan Rp2,4 T

Rabu, 14 November 2018 - 15:45 wib

Pencakar Langit Riau Pertama di Luar Pekanbaru

Rabu, 14 November 2018 - 15:33 wib

Lelang Sepeda Motor Dinas Pemko 22 November

Rabu, 14 November 2018 - 14:43 wib

Pengungsi Rohingya Hindari Repatriasi

Follow Us