Dari Pekan Hari Puisi Indonesia di Jakarta (1)
Ketika Penyair Indonesia Bertarung Kata
Selasa, 30 Juli 2013 - 11:28 WIB > Dibaca 163 kali Print | Komentar
Berita Terkait

Malam Nanti, Ahok Bakal Digugat 100 Seniman



Laporan KUNNI MASROHANTI, Jakarta kunni_masrohanti@riaupos.co

Hening. Hening yang sangat. Semua terdiam. Diam yang bicara. Ribuan kata membuncah, terkubur penuh terka ketika penyair asal Bali, Putri Swastini membacakan puisi karya Denok Kristianti. Tadarus puisi itupun bermula. Memukau.

Putri Swastini langsung bersenandung. Panjang. Berirama. Lalu dengan tenang membacakan sebuah puisi.

Dia adalah penyair pertama yang membacakan tadarus puisi malam tadi, Senin (29/7), yang dilaksanakan sempena Hari Puisi Indonesia yang dikemas dalam Pekan Hari Puisi Indonesia. Kegiatan ini dilaksanakan di Gedung Teater Kecil Taman Ismail Marzuki (TIM).

Dua puluh penyair datang dari berbagai daerah. Membacakan puisi dengan gaya yang berbeda. Mereka adalah Dhenok Kristianti (Bali), Isbedy Setiawan (Lampung), Retno Budi Ningsih (Jakarta), Anwar Putra Bayu (Palembang), Haryono Sukiran (Jawa Tengah), Kazzaini Ks Ketua Dewan Kesenian Riau, Marhalim Zaini (Riau), Kuni Masrohanti (Riau), Sosiawan Leak (Solo), Andi Yahya Saputra (Betawi), Hasan Bisri (Jawa Barat), Fikar W Eda (Jawa Barat), Anisa Absal (Jakarta), Mustofa Ismail (Banten), Dad Murniah (Jakarta), Endang Supriadi (Jawa Barat), Zulhamdani (Kalimantan Timur) dan Darwis M Noer (Kalimantan Timur), Endang Supriadi (Jakarta) dan lainnya.

Sebelum tadarus puisi ini dimulai, Asrizal Nur sebagai ketua panitia dari Yayasan Panggung Melayu (YPM), menyampaikan sepatah kata.

20 penyair Indonesia hadir di hadapan kita. Besok malam (malam ini, red) juga akan tampil 10 penyair tersohor sekaligus acara puncak Hari Puisi Indonesia, katanya.

Kata demi kata, kalimat demi kalimat dan puisi demi puisi mengguyur bak hujan lebat digedung berukuran 15x30 meter itu. Terus mengalir tiada henti.

Panggung berukuran 10x10 meter tempat para penyair membacakan puisinya menjadi saksi hujan kata dan gaya yang ditawarkan seluruh penyair. Suasana semakin hidup ketika cahaya lampu menyirami sisi-sisi panggung secara pergantian.

Puluhan penonton pun terangguk, menggeleng dan sesekali menghela nafas panjang. Di antara mereka ada inisiator Hari Puisi Indonesia, H Rida K Liamsi, Maman S Mahayana dan tamu lainnya seperti Raja Isyam Azwar.

Penonton memenuhi semua kursi persis di depan panggung. Sementara, sorak sorai terus mengalir dari semua penonton yang berada di sisi kanan dan kiri lantai 1 dan 2 gedung tersebut saat puisi demi puisi dibacakan.

Ruang dalam gedung ini memang sejak petang sudah dipenuhi kata-kata, bahkan sejak Jumat. Tepatnya saat lomba baca puisi yang diikuti 180 peserta dari seluruh Indonesia dimulai. Petang sejak pukul 15.00 WIB hingga Maghrib kemarin, para sastrawan se-Indonesia mengikuti seminat Hari Puisi yang diselenggarakan panitia di tempat ini.(esi/bersambung)
Graha Pena Riau Space for Rent
KOMENTAR
Berita Update
GELAR PENYAMPAIAN ASPIRASI
PP Muhammadiyah Tak Ingin KPK Dilemahkan dengan Rencana Revisi UU
Jumat, 24 Maret 2017 - 20:32 wib
PILGUB DKI 2017
Tak Pakai Peci di Surat Suara Baru, Ahok Kemukakan Alasan Ini
Jumat, 24 Maret 2017 - 20:27 wib
DIDUGA DICURI OLEH OKNUM PEGAWAI
MK Diminta Lakukan Investigasi Terkait Hilangnya Berkas Pilkada
Jumat, 24 Maret 2017 - 20:23 wib
TERUS DALAMI BUKTI
KPK Isyaratkan Tetapkan Tersangka Baru Kasus E-KTP
Jumat, 24 Maret 2017 - 20:16 wib
PILGUB DKI 2017
Ahok Bantah Tudingan Anies Terkait Program OK OTrip
Jumat, 24 Maret 2017 - 20:12 wib
DIPERINTAHKAN OLEH SEORANG KASUBAG
Inilah Kronologis Pencurian Berkas Perkara Pilkada oleh Sekuriti MK
Jumat, 24 Maret 2017 - 20:03 wib
JIKA SETYA NOVANTO TERSANGKA
Dampak Kasus E-KTP, Golkar Harus Segera Adakan Munaslub
Jumat, 24 Maret 2017 - 19:52 wib
DISEBUT-SEBUT DIAMANKAN OLEH BNN
Adik Mendiang Olga Syahputra Bantah Tertangkap karena Kasus Narkoba
Jumat, 24 Maret 2017 - 19:47 wib
PILGUB DKI 2017
Guru Honorer Dapat Undangan dari Timses Ahok-Djarot, Ini Isinya
Jumat, 24 Maret 2017 - 19:43 wib
LIBATKAN EMPAT PETUGAS
Kasus Pencurian Berkas MK Ternyata Tak Hanya Menimpa Pilkada Dogiyai
Jumat, 24 Maret 2017 - 19:40 wib
Cari Berita
Feature Terbaru
Pantai Steril Dua Jam Sebelum Raja Salman Mandi

Jumat, 10 Maret 2017 - 10:58 WIB

Tinggalkan Rumah Indah Mertua, Boyong Keluarga Kecil ke Rumah Sederhana
Air Sebagai Pertanda

Minggu, 05 Maret 2017 - 13:59 WIB

Dor..Dor..! Pistol Menyalak di Hutan Giam Siak

Selasa, 28 Februari 2017 - 16:17 WIB

 Muslim Kasim, Motivator yang Merakyat

Senin, 13 Februari 2017 - 15:11 WIB

sumatranet
Ranggi Riau Pos
loading...
Follow Us