Hadiah untuk Mo Yan (Peraih Nobel Sastra 2012)

14 Oktober 2012 - 08.26 WIB > Dibaca 848 kali | Komentar
 
Penulis Mo Yan menjadi warga negara Cina pertama yang memenangkan hadiah Nobel untuk sastra, keputusan yang memicu sukacita tetapi juga beberapa kritik di tanah airnya. Media pemerintah merayakan kemenangan Mo dan website Nobel segera diisi dengan komentar dari pengguna-pengguna asal Cina mengekspresikan kebanggaan atas kemenangan Mo.

Nama asli penulis berusia 57-tahun ini adalah Guan Moye tapi dia memilih nama pena, yang diterjemahkan sebagai tidak berbicara, untuk mengingatkan dia tentang bahaya apabila terlalu banyak bicara.

Karyanya selalu unik salah satunya karya novel berjudul Sorghum Merah atau Red Sorghum, selama 30 tahun terakhir seperti miliknya, secara pasti dan konsisten berada pada puncak kreativitas dan itu tidak mudah.

Yan Lianke, seorang novelis yang sangat dihormati mengatakan, bahwa penghargaan ini adalah sebuah  pengakuan akan kebesaran sastra Cina dan ini adalah perasaan yang meluas di Cina. Ini akan menjadi dorongan kepercayaan diri yang besar, katanya.

Mo Yan (Guan Moye) lahir pada tahun 1955 dan dibesarkan di Gaomi Provinsi Shandong di timur laut Cina. Orangtuanya adalah petani. Selama dua belas tahun saat Revolusi Kebudayaan ia meninggalkan sekolah untuk bekerja, awalnya di bidang pertanian, kemudian di pabrik. Pada tahun 1976 ia bergabung dengan Tentara Pembebasan Rakyat dan selama waktu itu ia mulai belajar sastra dan menulis. Cerita pendek pertamanya diterbitkan dalam sebuah jurnal sastra tahun 1981. Terobosan-terobosannya muncul beberapa tahun kemudian dengan novel Touming de hong Luobo (1986, diterbitkan dalam bahasa Prancis sebagai Le radis de cristal, 1993).

Dalam tulisannya Mo Yan mengacu pada pengalaman masa mudanya dan pada aturan- aturan di provinsi kelahirannya. Hal ini terlihat dalam novelnya Hong Gaoliang jiazu (1987, dalam Red Sorghum English 1993). Buku ini terdiri dari lima cerita yang diungkap menjadi jalinan cerita dalam pada dekade gejolak di abad ke-20, dengan penggambaran budaya kekerasan banditisme, pendudukan Jepang dan kondisi yang keras yang dialami oleh buruh tani miskin. Sorghum Merah berhasil difilmkan pada tahun 1987, disutradarai oleh Zhang Yimou. Novel Tiantang suantai zhi ge (1988, dalam bahasa Inggris The Ballads Garlic 1995) dan gelar Jiuguo satir (1992, dalam bahasa Inggris Republik Wine 2000) telah dinilai subversif karena kritik tajam dari masyarakat Cina kontemporer.

Fengru feitun (1996, dalam Payudara Besar dan Pinggul Lebar 2004) adalah sebuah lukisan dinding historis yang luas menggambarkan abad ke-20 Cina melalui mikrokosmos dari satu keluarga. Novel Shengsi Pilao (2006, dalam Aku Berada di Luar Kehidupan dan Kematian yang Mengenakkan, 2008) menggunakan humor hitam untuk menggambarkan kehidupan sehari-hari dan transmogrifications kekerasan, sedangkan Tanxiangxing (2004, yang akan diterbitkan dalam bahasa Inggris sebagai Death Sandalwood 2013) adalah kisah kekejaman manusia di Kekaisaran runtuh. Novel terbaru Mo Yan Wa (2009, dalam bahasa Prancis, Grenouilles 2011) menjelaskan konsekuensi tentang Cina dengan kebijakan satu anak.

Melalui campuran fantasi dan kenyataan, perspektif sejarah dan sosial, Mo Yan telah menciptakan mengingatkan dunia dalam kompleksitas dari orang lain seperti pada tulisan-tulisan William Faulkner dan Gabriel Garcma Marquez, pada saat yang sama mencari titik keberangkatan dalam literatur Cina kuno dan di tradisi lisan. Selain novel-novelnya, Mo Yan telah menerbitkan banyak cerita pendek dan esai tentang berbagai topik, meskipun kritik sosial sangat terlihat dan ditujukan kepada tanah airnya, namun ia tetap dianggap sebagai salah satu penulis kontemporer terkemuka.

Penghargaan ini membuat Mo gembira. Sebab, ia menjadi warga Cina pertama yang memenangkan Nobel Sastra. Sastrawan Gao Xingjian pernah mendapat Nobel Sastra pada 2000, tetapi ia merupakan warga negara Prancis keturunan Cina.

Mo adalah orang ke-109 yang menerima penghargaan bergengsi ini, kata Majelis Nobel, Kamis 11 Oktober 2012. Nobel tahun lalu dimenangkan penyair Swedia Tomas Transtroemer.

Yayasan Nobel menyatakan penghargaan hanya diberikan kepada kandidat yang masih hidup. Kemenangan ini membuat Mo berhak membawa pulang duit sebesar 1,2 juta dolar AS atau setara Rp11,5 miliar.

Penghargaan Nobel Sastra diumumkan di Stockholm 11 Oktober 2012 lalu, dengan spekulasi nominator antara lain, Alice Munro dari Kanada, Haruki Murakami dari Jepang dan penulis Amerika Philip Roth yang menjadi nominator teratas. Cerpenis Munro sangat termahsyur di kalangan sastra Swedia, sama halnya dengan novelis Jepang Haruki Murakami. Para ahli mengatakan seorang wanita atau penulis Amerika Utara akan menjadi pilihan yang logis. Amerika Serikat belum diberikan hadiah sejak tahun 1993, ketika Toni Morrison menang.

Sementara itu, sejak 1901 hanya ada 12 perempuan dari 108 pemenang yang telah diakui oleh panitia Nobel. Para pakar menilai melalui surat kabar bahwa nama-nama seperti Alice Munro, Philip Roth dan Assia Djebar dari Aljazair juga disebut-sebut bakal menggondol hadiah nobel ini, sementara itu Murakami dipandang sebagai kandidat yang memiliki peluang terbesar. Meski demikian, beredar pula nama Ismail Kadare dari Albania, Nuruddin Farah dari Somalia dan Salman Rushdie dari Inggris. Penyair Kanada Anne Carson dan novelis feminis Nawal el Saadawi dari Mesir juga masuk dalam daftar.

Benua Afrika menerima Hadiah Nobel Sastra paling sedikit, kata seorang kritikus, Gunnar Bolin, yang mengatakan ingin melihat penulis Nigeria Chinua Achebe dihargai. Nama-nama lain yang dinominasikannya yaitu dari penulis Kenya Ngugi wa Thiongo dan penulis Afrika Selatan Karel Schoeman.

Nominator lainnya yaitu penyair Suriah Adonis, novelis Amerika Joyce Carol Oates dan Don DeLillo, serta penulis Israel Amos Oz dan Cees Nooteboom dari Belanda.

Sayangnya, hingga kini daftar calon tidak pernah terungkap dan musyawarah juri sungguh-sungguh bisa dirahasiakan selama setengah abad. Koran Swedia Dagens Nyheter pun menggambarkan kesulitan memprediksi pemenang. Nobel Sastra adalah penghargaan yang diumumkan setelah kedokteran, fisika dan kimia. Sementara itu, hadiah Nobel Perdamaian akan diumumkan di hari-hari berikutnya dan diikuti Nobel Ekonomi.

Masing-masing pemenang akan menerima hadiah mereka pada upacara resmi di Stockholm dan Oslo pada 10 Desember 2012 mendatang sesuai hari ulang tahun kematian Alfred Nobel.***


Dantje S Moeis
Adalah perupa senior yang juga rajin menulis karya sastra berupa puisi, cerpen dan esai. Ia juga salah seorang pengasuh Majalah Sagang dan bermastautin di Pekanbaru.
KOMENTAR
Esai Lainnya
Terbaru
Senin, 24 September 2018 - 18:52 wib

Belum Mau Nikah

Senin, 24 September 2018 - 18:40 wib

Telur Jadi Tidak Sehat Bila Dikonsumsi Bersamaan dengan Lemak Jenuh

Senin, 24 September 2018 - 17:48 wib

Ika Surtika Senam Bugar di UIR

Senin, 24 September 2018 - 17:43 wib

Calon Anggota DPRD Inhu Bertambah Jadi 531 orang

Senin, 24 September 2018 - 17:41 wib

Komunitas BIJAK Dilatih Tim Desa Binaan LPPM Unri

Senin, 24 September 2018 - 17:04 wib

Komitmen Kampanye Damai

Senin, 24 September 2018 - 17:00 wib

Sungai Salak Juara MTQ Kecamatan Tempuling

Senin, 24 September 2018 - 16:43 wib

1 Dekade Eka Hospital Melayani Sepenuh Hati

Follow Us