Oleh: Prof Dr H Akbarizan MA MPd
Bulan Menuntut Ilmu
Selasa, 22 Mei 2018 - 10:25 WIB > Dibaca 1180 kali Print | Komentar
Bulan Menuntut Ilmu
Keempat, berlapang dada dalam masalah khilafiyah. Penuntut ilmu mesti berlapang dada dalam menyikapi perbedaan pendapat yang bersumber dari ijtihad. Permasalahan yang memungkinkan seseorang berpendapat dan terbuka kemungkinan untuk berbeda.

Kelima, mengamalkan ilmu. Mengamalkan ilmu merupakan hasil dan buah dari ilmu itu. Pengemban ilmu itu seperti pembawa senjata. Dapat berguna dan dapat pula mencelakakan. Dapat membela apabila diamalkan dan dapat mencelakakan apabila tidak diamalkan. Keutamaan ilmu adalah diamalkan dan diajarkan dan berkurang apabila tidak diamalkan dan diajarkan serta yang merusaknya adalah al-kitman, menyembunyikan ilmu.

Keenam,  sabar dalam menuntut ilmu. Tidak terputus di tengah jalan dan tidak pula bosan. Bahkan terus-menerus menuntut ilmu semampunya. Kisah tentang kesabaran dalam menuntut ilmu sangatlah banyak, sebagaimana diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas bahwa beliau ditanya oleh seseorang: “Dengan apa Anda bisa mendapatkan ilmu?” Beliau menjawab: “Dengan lisan yang selalu bertanya dan hati yang selalu memahami serta badan yang tidak pernah bosan.”  

Siapa mengetahui keutamaan ilmu dan merasakan kelezatannya pastilah dia selalu ingin menambah dan mengupayakannya. Dia selalu lapar (ilmu) dan tidak pernah kenyang sebagaimana sabda Rasulullah yang artinya: “Ada dua kelompok manusia yang selalu lapar dan tidak pernah kenyang: orang yang lapar ilmu tidak pernah kenyang dan orang yang lapar dunia tidak pernah kenyang pula.”

Ketujuh, menghormati dan menghargai ulama. Menghargai para ulama dan berlapang dada dalam menyikapi perbedaan pendapat di antara mereka serta memberi udzur (alasan) kepada para ulama yang menurut keyakinan mereka telah berbuat kesalahan. Ini adalah masalah yang sangat penting, karena sebagian orang sengaja mencari-cari kesalahan ulama untuk menjatuhkan mereka di mata masyarakat. Jangan sekali-kali memancing kemarahannya dengan “perang urat syaraf”, yaitu menguji kemampuan ilmu dan kesabarannya.

Kedelapan,  at-tatsabbut dan ats-tsabat. Salah satu yang terpenting adalah at-tatsabbut, yaitu berhati-hati dalam menukil berita dan ketika berbicara. Adapun ats-tsabat adalah sabar dan tabah untuk tidak bosan dan marah, dan agar tidak mengambil ilmu hanya secuil-secuil saja lalu ia tinggalkan. Karena hal ini berdampak negatif dan menyia-nyiakan waktu tanpa faedah.***

Oleh: Prof Dr H Akbarizan MA MPd, Ketua Komisi Fatwa MUI Kota Pekanbaru, Dekan Fakultas Syariah dan Ilmu Hukum UIN Suska Riau

KOMENTAR
Berita Update

Lagi Berenang, Bocah Tewas Diterkam Buaya
Jumat, 15 November 2018 - 17:59 wib

3 Pemain Timnas Dapat Tawaran dari Klub Luar Negeri
Jumat, 15 November 2018 - 17:00 wib

BPN Komit Realisasikan Program PTSL 2018
Jumat, 15 November 2018 - 16:15 wib

Pembangunan RSUD Indrasari Terlambat
Jumat, 15 November 2018 - 15:45 wib
1,037 Gram Sabu dan 4,845 Pil Ekstasi
BNNK Ringkus Pengedar Antar Provinsi
Jumat, 15 November 2018 - 15:30 wib

Pertamina Jamin Pasokan BBM di Riau Cukup
Jumat, 15 November 2018 - 15:15 wib

Bulog Tawarkan Beras Berkualitas dan Murah
Jumat, 15 November 2018 - 15:01 wib
Cari Berita
Petuah Ramadhan Terbaru
Rapat Paripurna DPRD Molor

Jumat, 27 Juli 2018 - 10:53 WIB

Memperbaiki Salat

Rabu, 13 Juni 2018 - 11:02 WIB

Puasa dan Sifat Malu

Selasa, 12 Juni 2018 - 11:14 WIB

Tatkala Harta Dipanaskan

Senin, 11 Juni 2018 - 09:53 WIB

Membasmi Mentalitas Korupsi

Minggu, 10 Juni 2018 - 12:39 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us
Populer hari ini