USTAZ ABDUL SOMAD
Nyanyikan Indonesia Raya di Tengah Belantara
Rabu, 05 September 2018 - 12:41 WIB > Dibaca 4553 kali Print | Komentar
Nyanyikan Indonesia Raya di Tengah Belantara
HORMAT BENDERA: Ustaz Abdul Somad (dua kanan) melakukan hormat bendera saat jadi inspektur upacara HUT ke-73 RI di Camping Ground Lemang, Jumat (31/8/2018). (M ALI NURMAN/RIAU POS)
Pengabdian formal UAS tercatat sebagai dosen di UIN Sultan Syarif Kasim Riau. Dia juga anggota MUI Riau di Komisi Pengkajian dan Keorganisasian periode 2009-2014, anggota Badan Amil Zakat Provinsi Riau komisi pengembangan periode 2009-2014. Sektretaris Lembaga Bahtsul Masa’il Nahdlatul Ulama Provinsi Riau periode 2009-2014. Terbaru dia juga menjadi anggota Majelis Kerapatan Adat LAM Riau dan juga diberi gelar Datuk Seri Ulama Setia Negara. Nama yang menurutnya mengandung makna pembelaan.

UAS sudah menulis beberapa buku. Di antaranya 37 masalah populer, 99 pertanyaan seputar salat, dan 33 tanya jawab seputar kurban. Selain karya sendiri, UAS menerjemahkan sejumlah buku dari bahasa Arab ke dalam bahasa Indonesia. Tausiah UAS disukai antara lain karena lengkap, beragam, moderat, dan kontekstual. Hal yang dilakukannya intinya adalah menjaga izzah dan ghirah Islam, kemuliaan, kehormatan, kekuatan Islam semangat kemelayuan melalui syiar Islam, dan sebaliknya memberikan semangat keislaman melalui kemelayuan.

Tenar karena ceramahnya disukai oleh banyak lapisan masyarakat, UAS tetap merasa wajib dan terpanggil untuk datang ke suku-suku tertinggal. Selain untuk syiar Islam, apa yang dilakukannya adalah bentuk peran yang diambil dalam bersumbangsih pada negeri. Hal ini tercermin dari kedatangannya ke Rantau Langsat tersebut. Orang-orang yang ikut dalam rombongannya adalah pihak yang ingin menyampaikan  bantuan secara langsung pada warga Desa Rantau Langsat dan suku Talang Mamak. UAS menghubungkan kedua pihak itu tanpa mengklaim bantuan itu dari dirinya.

UAS pertama kali datang ke Rantau Langsat menjelajah hingga ke dusun terjauh pada awal 2016. Awal kedatangan tak ada hingar bingar penyambutan. Berempat dia satu rombongan dalam gerakan tanpa nama kala itu. UAS datang setelah bertemu dengan Reza Fahlevi, mahasiswa Universitas Islam Negeri (UIN) Susqa yang menawarkannya berceramah di hutan. Kepada UAS dan jamaahnya di Masjid Raya An-Nur, diputarkan Reza video perjuangan Syafarudin alias Pak Tatung.

Warga Rantau Langsat yang sejak 2001 bertungkus lumus mengetuk pintu tiap rumah warga suku Talang Mamak mengajarkan anak-anak di sana membaca menulis dan berhitung. Perjuangan yang dimulai Pak Tatung karena melihat dengan mata kepala sendiri pembodohan terhadap orang Talang mamak di pasar 17 tahun silam.

UAS pada Riau Pos mengenang, tiga tahun lalu saat pertama tiba di sana warga desa tak memedulikan kedatangannya. Itu menyadarkan bahwa sebagai manusia dia bukan siapa-siapa.

’’Mereka ini saudara kita. Melayu bersyahadat tapi banyak ustaz yang tidak sampai ke mari. Tiga tahun yang lalu, itu mereka tidak peduli dengan kita, tidak ada respons.  Ya, kita manusia biasa ada juga bangkit ego kita, kenapa tidak disambut. Di situ kita baru sadar kita bukan siapa-siapa. Dulu kami pertama nunggu di masjid satu jam baru orang datang,’’ tuturnya.

UAS untuk mengakses dusun-dusun terpencil di sana mengungkap harus naik boat selama tujuh jam dan melanjutkan perjalanan selama satu hingga dua jam dengan berjalan kaki. Apa yang ditempuhnya ini, kata dia, belum seberapa dibanding perjuangan ulama-ulama yang datang ke nusantara membawa ajaran Islam. Belumlah juga sebanding dengan Pak Tatung yang harus tinggal di dusun-dusun tersebut demi mendidik anak-anak Talang Mamak.


KOMENTAR
Berita Update
APBD Kampar Diperkirakan Rp2,4 T

APBD Kampar Diperkirakan Rp2,4 T
Rabu, 14 November 2018 - 16:00 wib
Pembangunan Gedung 8 Lantai Lolos
Pencakar Langit Riau Pertama di Luar Pekanbaru
Rabu, 14 November 2018 - 15:45 wib
Lelang Sepeda Motor Dinas Pemko  22 November

Lelang Sepeda Motor Dinas Pemko 22 November
Rabu, 14 November 2018 - 15:33 wib
Pengungsi Rohingya Hindari Repatriasi

Pengungsi Rohingya Hindari Repatriasi
Rabu, 14 November 2018 - 14:43 wib

Daud Yordan Mau Istirahat Dulu
Rabu, 14 November 2018 - 14:30 wib
Tiga Terdakwa Dituntut Lima Tahun Penjara
Korupsi Danau Buatan Rohil
Tiga Terdakwa Dituntut Lima Tahun Penjara
Rabu, 14 November 2018 - 14:00 wib

Habib Rizieq Tak Langgar Hukum
Rabu, 14 November 2018 - 13:51 wib
Sandiaga: Saya Terus Berkomunikasi dengan SBY

Sandiaga: Saya Terus Berkomunikasi dengan SBY
Rabu, 14 November 2018 - 13:34 wib
DPRD Siapkan Rp200 M untuk Sekolah Gratis

DPRD Siapkan Rp200 M untuk Sekolah Gratis
Rabu, 14 November 2018 - 13:15 wib
Dua Gedung Penegak Hukum  Belum Kantongi Izin Lingkungan

Dua Gedung Penegak Hukum Belum Kantongi Izin Lingkungan
Rabu, 14 November 2018 - 13:00 wib
Cari Berita
Feature Terbaru
Ketika "Tujuh Hantu" Tak Lagi Adang BBM Rakyat

Selasa, 06 November 2018 - 21:13 WIB

Ada Apa di Balik Deklarasi Itu?

Rabu, 24 Oktober 2018 - 16:59 WIB

Hotel Ayola Tawarkan Menu Crispy Chicken Steak

Rabu, 24 Oktober 2018 - 11:30 WIB

Tebar Buku UAS hingga Bisnis Daring dengan Sentuhan Jari
Masyarakat Mesti Bijak Gunakan Medsos

Selasa, 18 September 2018 - 19:30 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us